Resource Based View kaitannya dengan Competitive Advantage dan Kompetisi Persaingan Industri

Posted: Januari 17, 2011 in Uncategorized

ABSTRAK

“Why do some firms persistently outperform others?” (Jay Barney,2001)

Para pakar ekonomi percaya bahwa competititve advantage yang menyebabkan suatu perusaahaan dapat outperform, dan competitive advantage itu sendiri muncul dari firm resource yang oelh suatu perusahaan, dimana firm resource ini berkembang menjadi suatu teori yang sering disebut sebagai Resource-based view theory (RBV).

Resource-based view Theory (RBV) adalah suatu konsep teori yang lahir dari penelitian para pakar ekonomi di seluruh dunia, dimana teori ini dipercaya dapat memberikan jawaban dalam menciptakan competitive advantage bagi suatu perusahaan.

Pada makalah ini, penulis mencoba memberikan ulasan mengenai konsep teori RBV berdasarkan berbagai pandangan para pakar ekonomi sehingga suatu perusahaan memiliki competitive advantage dari para competitor dalam usaha memenangkan persaingan bisnis.

1. SEJARAH RESOURCE-BASED VIEW

Dalam persaingan industry saat ini, suatu perusahaan dituntut untuk memiliki daya saing yang lebih baik dari perusahaan lainnya, namun tidak semua perusahaan memiliki daya saing atau competitive advantage tersebut. Competitive advantage merupakan merupakan suatu konsep yang dipercaya dapat membantu perusahaan untuk memenangkan persaingan tersebut.

Lalu dimana suatu perusahaan bisa mendapatkan competitive advantage tersebut? banyak para pakar ekonomi dunia yang secara terus membahas dan meneliti darimana munculnya competitive advantage tersebut. Kenapa suatu perusahaan memiliki competitive advantage yang berbeda satu sama lainnya?.

Para pakar ekonomi dunia melakukan penelitian secara terus menerus untuk mencari tahu bagaimana caranya perusahaan mendapatkan competitive advantage sehingga strategi perusahaan dapat diimplementasikan secara efisien dan efektif. Berbagai penelitian awal yang kemudian melahirkan suatu teori yang dikenal dengan‘resource based view theory (RBV)’. RBV dilahirkan dari 4 sumber teori yang telah dikembangkan sebelumnya, yaitu the traditional study of distinctive competencies, Ricardian economics, Penrosian economic, dan the anti-trust implication of economics teori ini menjadi pondasi awal dalam mencari tahu bagaimana suatu perusahaan bisa memiliki superior performance dibandingkan perusahaan lainnya

Sebelum kita membahas lebih lanjut lagi saya hendak mengulas sedikit mengenai keempat teori yang menjadi cikal bakal lahirnya resource based view theory.

a. The traditional study of distinctive competencies

Pada teori ini beranggapa bahwa pasar merupakan pertemuan antara penawaran (supply) dan penawaran (demand), dimana competitive advantage suatu perusahaan akan diperoleh jika telah memiliki distinctive competencies (Pierson, 1959). Dan suatu perusahaan akan outperform jika memiliki seorang manajer yang mampu mengelola suatu perusahaan menjadi lebih baik dari perusahaan lainnya (Jay Barney, 2001)

b. Ricardian economics

Competitive advantage didapatkan apabila perusahaan memiliki cangkupan bisnis yang luas (Ricardo, 1817). Persaingan industry dapat dimenangkan oleh perusahaan yang mampu memproduksi produk lebih banyak dibandingkan perusahaan lainnya, dimana pasar hanya akan dibanjir oleh produk perusahaan tersebut sehingga market tidak memiliki pilihan lain selain membeli produk tersebut.

c. Penrosian economics

Penrose meyakini bahwa resource sifatnya heterogen. Sejumlah resource yang produktif yang dimiliki dapat menciptakan competitive advantage bagi perusahaan, namun perlu diingat pula bahwa perusahaan memiliki batasan tertentu, baik dalam resource yang dimilikinya maupun dari kemampuan untuk menyatukan firm resources

d. The anti-trust implication of economics

Demsetz (1973) Suatu perusahaan dapat menikmati performance advantage-nya dikarenakan keberuntungan atau perusahaan tersebut memenuhi kebutuhan konsumen dibandingkan perusahaan lainnya.

Teori ini kemudian dikembangkan oleh wernefelt dimana competitive advantage didasari dari resource yang dimiliki oleh perusahaan untuk mengimplementasikan strategi pasar ke dalam produk perusahaan (Porter, 1980; Wernefelt, 1984).

2. RESOURCE AND COMPETITIVE ADVANTAGE

Firm resources are strength that firms can use to conceive of and implement their strategies (Learned, Christensen, Andrew, & Guth, 1969; Porter 1981) dimana menurut teori RBV sumber daya yang dimiliki oleh perusahaan yang menyebabkan suatu perusahaan dapat outperform. Sumber daya yang dimaksud adalah assets, capabilities, organizational processes, firm attributes, information, knowledge, dan apa saja yang berada dibawah control perusahaan yang memungkinkan perusahaan mengimplementasikan strateginya dengan efisien dan efektif (Daft, 1983).

Resource are the tangible and intangible assets firms use to conceive of and implement their strategies (Teece, 1980; Itami. 1987:12; Prahaland and Hamel, 1990:82; Barney, 2001). Pengembangan perusahaan membutuhkan resources untuk menentukan strategic market (Jay Barney and Asli M. Arikan, 2001). Pada umumnya resource dapat menekan biaya yang perlu dikeluarkan oleh perusahaan namun dapat meningkatkan pendapatan yang diperoleh perusaan dalam mengimplementasikan strateginya (Jay Barney and Asli M. Arikan, 2001). Strategi itu sendiri menurut Drucker (1994) “strategy is a firm’s theory of how it can gain superior performance in the markets within which it operates”

Firm performance bisa menjadi tidak efisien dan efektif apabila biaya yang dibutuhkan untuk menciptakan itu sendiri memakan biaya yang dianggap terlalu besar oleh perusahaan dan tidak layak, dan perusahaan tidak dapat menikmati competitive advantage dikarenakan resource yang ada tidak seluruhnya memberikan kontribusi yang positif bagi pengimplementasian strategi

3. PERSAINGAN INDUSTRI DALAM MENCIPTAKAN RESOURCES DAN CAPABILITY

Firms cannot obtain sustained competitive advantages when strategic resources are evenly distributes across all competing firms and highly mobile and suggest that the search for sources of sustained competitive advantage must focus on firm resource heterogeneity and immobility (jay Barney, 1991).

Produk yang ditawarkan kepada pasar harus mampu memenuhi kebutuhan pasar itu sendiri dan memiliki value yang tinggi dibandingkan competitor, jika tidak maka kita hanya akan berharap pada keberuntungan bahwa produk kita telah memenuhi kebutuhan customer, dimana some firms may enjoy persistent performance advantages either because they are lucky, or because they are more competent in addressing customer needs than other firms (Demsetz, 1973). Produk harus memiliki value yang tinggi, dimana value itu dihasilkan dari resources apa yang dimiliki dan dikontrol oleh perusahaan untuk mendapatkan efisiensi dan efektivitas dalam mengimplementasikan strategi perusahaan.

Proses penciptaan produk merupakan hasil dari proses penyatuan berbagai sumber daya yang dimiliki oleh perusahaan, akan tetapi satu sumber daya bisa pula menghasilkan berbagai macam produk. Produk yang memiliki value tinggi akan seketika disaingi atau diduplikat oleh pesaing, dikarenakan produk salah satunya dihasilkan dari resources perusahaan, maka perusahaan berkewajiban untuk menjaga dan mengembangkan seluruh resource, mencegah competitor memiliki resource tersebut, serta mencegah competitor memiliki resource pengganti yang dapat menciptakan competitive advantage of competitor.

Figure 1 4 explanation of why firm’s value minus cost profiles vary (David G. Hoopes and Tammy L. Madsen, 2008)

Produk yang ditawarkan kepada pasar merupakan kemampuan dari perusahaan dalam mengoperasinalkan segala resource yang dimilikinya, dimana price merupakan hasil perbandingan antara product cost dengan value yang tertanam di dalamnya. Namun competitor akan selalu berusaha untuk menyaingi capability yang ada. Untuk mendapatkan competitive advantage yang berkelanjuta maka perusahaan perlu menyadari bahwa yang pertama capability bersifat dynamic, yang kedua perusahaan harus mampu mengintegrasikan knowledge yang ada, yang ketiga resource yang kita miliki akan diimitasi oleh competitor untuk mendapatkan competitive advantage yang perusahaan miliki. Adanya usaha imitation oleh competitor maka perusahaan perlu untuk terus mengembangkan resource dan capability yang ada agar competitive advantage hanya dapat dinikmati oleh perusahaan dan bukan dinikmati oleh competitor (David G. Hoopes and Tammy L. Madsen, 2008)

Agar perusahaan dapat menikmati competitive advantage dari resource yang dimilikinya maka perusahaan perlu untuk melakukan penelitian agar produk yang ada dapat dikembangkan menjadi suatu produk yang memiliki value yang lebih tinggi dibandingkan kompetitornya dalam jangka waktu yang lama

Jika kita melihat figure 2 maka “Zero order or operational capabilities” adalah kondisi dimana suatu perusahaan berada dalam kondisi telah menghasilkan dan menjual produk yang didasari firm resources baik tangible maupun intangible dalam skala dan customer yang sama (Jay Barney and Asli M. Arikan, 2001; Winter, 2000,2003; Helfat et al. 2007).

Namun competitive advantage tidak dapat selamanya kita nikmati jika perusahaan tidak terus mengembangkan resource dan capability nya, hal ini disebabkan bahwa competitor akan mengambil, menduplikat, atau mendapatkan substitute resource yang perusahaan miliki dan atau melakukan duplikasi.

Agar kita dapat menikmati competitive advantage dalam jangka waktu yang lama (Baumol, Panzar, and Willig, 1982; Jacobsen, 1988; Porter, 1985, Jay Barney, McWilliams, and Turk, 1989) maka pada tahap “1st order or change capabilities” perusahaan sangat perlu untuk terus melakukan pengembangan resources agar competitor tidak dapat menikmati resources atau mengantisipasi competitor memiliki resource pengganti.

Figure 3 menggambarkan bagaimana framework antara firm dengan competitor. Dimana dalam persaingan industry competitor akan selalu mencari tahu resource apa saja yang dimiliki oleh perusahaan dan melakukan tindakan untuk menyaingi atau bahkan melebih resource yang ada untuk menciptakan competitive advantage yang lebih baik.

Pada figure 3 ada 2 macam resource yaitu resource heterogeneous and immobility dan resource homogeneous and mobility dan tidak semuanya resource berguna bagi perusahaan, agar perusahaan mencapai firm capability yang maksimal maka perusahaan perlu untuk lebih menfokuskan diri pada resource yang heterogeneous and immobility. Hal ini guna memberikan efisiensi dan efektifitas pada saat pengimplementasian strategi yang dikembangkan oleh perusahaan

Agar competitive advantage tidak dapat dinikmati oleh competitor maka perusahaan perlu untuk melakukan tindakan yang dapat menghambat competitor memanfaatka resource yang ada dan atau menghambat competitor tidak memiliki substitutes resource. Untuk menghambat competitor maka resource yang dimiliki perusahaa harus terus menerus dikembangkan dan memiliki sifat VRIN (valuable, rare, immitability, not substitute) dalam usaha firm agar dapat menikmati competitive advantage dalam jangka waktu yang lama (Jay Barney et.al, 1991). Perusahaan tidak selamanya perlu untuk meng-create resource, perusahaan memiliki opsi untuk melakukan re-combination resourcen (Andy Lockett, Steve Thompson, and Uta Morgenstern et al, 2009).

Resource yang valuable berarti resources yang dapat memberikan kontribusi pada perusahaan dalam rangka menciptakan firm capability yang baik. Rare resource adalah bagaimana resource yang kita miliki tidak dengan mudah diperoleh oleh competitor. Sedangkan immitability resource adalah bagaimana caranya agar resource yang dimiliki tidak mudah dan atau tidak dapat diduplikasi oleh competitor. Dan yang terakhir adalah not substitutable resource yang maksudnya adalah bagaimana caranya agar competitor tidak menemukan dan atau tidak dapat dengan mudah mendapatkan substitute resource, walaupun tentunya pada prakteknya akan sangat sulit mencegah competitor mendapatkan substitute resource dan atau menduplikasi resource yang dimiliki perusahaan (Jay Barney, 1991; Andy Lockett, Steve Thompson, and Uta Morgenstern et al, 2009).

.

Dikarenakan sifat resource yang sangat beragam, maka perusahaan perlu untuk benar-benar memberikan tingkat focus yang lebih tinggi pada resource yang benar-benar dapat memberikan competitive advantage bagi perusahaan pada saat sekarang dan pada masa yang akan datang (Barney, 1991; Wernerfelt, 1984, Andy Lockett, Steve Thompson, and Uta Morgenstern et al, 2009).

Apabila perusahaan berhasil menghambat competitor untuk ikut menikmati dan atau menduplikasi resource yang dimiliki ditunjang dengan perbandingan value, cost, price yang ditawarkan kepada pasar maka perusahaan akan memiliki firm capability yang dapat menciptakan competitive advantage dibandingkan competitor. Yang mana competitive advantage dapat memberikan firm superior performance.

KESIMPULAN

Dalam persaingan industry suatu perusahaan perlu memberikan perhatian pada resource apa saja yang dimilikinya, serta bagaimana mengembangkannya. Pengembangan resource bisa melalui create new resource atau re-combination resource. Dimana hal ini untuk mencegah competitor menikmati competitive advantage.

Resource yang ada kemudian diproses untuk menciptakan firm capability dalam usaha memenangkan competitive advantage. Firm capability dapat selain diperoleh lewat resource yang ada, juga perlu mempertimbangkan perbandingan antara value, cost, dan price yang ditetapkan oleh perusahaan untuk ditawarkan kepada pasar. Apakah price yang telah ditetapkan oleh perusahaan tersebut dianggap layak oleh konsumen atau tidak.

DAFTAR PUSTAKA

Barney, J.B., & Arikan, A. M. (2001). The Resource–based view: origin and implication. The Blackwell handbook of strategic management, 716,

Lockett, A., Thomson, S., and Morgenstern. U. (2009). The development of the resource–based view: A critical appraisal. International Journal of Management Reviews.

Barney, J (1991). Firm Resource and sustained competitive advantage, Journal of Management; Mar 1991; 17, 1;ABI/INFORM Global pg.99

David G. Hoopes and Tammy L. Madsen, (2008). A Capability-based view of competitive heterogeneity. Industrial and Corporate Change, Volume 17, Number 3 pp. 393-426

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s